Pentingnya Menjaga Kebugaran Agar Tetap Produktif

Lifestyle — Di era modern seperti sekarang ini manusia dituntut untuk senantiasa bergerak dengan cepat. Perubahan tersebut tak ayal menyebabkan manusia berpacu dengan waktu. Produktivitas harus terus meningkat seiring perkembangan dunia digital belakangan ini.

Menjaga kesehatan ala bloger
Salah satu aktifitasku

Kemajuan teknologi membawa manusia mengalami babak baru dalam kehidupannya. Secara tidak sadar kita terbawa pada gaya hidup digital. Hal ini tentu berakibat baik sekaligus buruk. Aktifitas yang tinggi disebut-sebut berdampak pada kelelahan yang luar biasa.

 

Sebagai seorang wanita dewasa tak jarang akupun merasakan hal yang sama. Usai beraktifitas seharian rasanya tubuh langsung memberikan sinyal kelelahan. Padahal disela-sela kegiatan tersebut aku berusaha untuk tetap makan teratur agar mendapatkan cukup energi.

 

Aku teringat saat pernah menjadi seorang pekerja kantoran. Tugas dan tanggung jawab yang dibebankan membuatku harus fokus dan berkonsentrasi demi terselesaikannya pekerjaan.

 

Setiap kali pulang ke rumah usai bekerja, aku merasa letih dan enggan melakukan apa-apa. Badan serasa remuk. Pinginnya langsung istirahat aja. Padahal waktu itu usiaku masih relatif muda.

“Ma, kenapa kok Molly gampang capek, ya?” aku bertanya pada mama waktu itu.

“Kamu jarang olahraga sih, jadi badan ngga terbiasa bergerak. Itu yang bikin cepat capek” mama menjelaskan.

Well noted.

 

Sejak itu akupun mulai mengikuti kegiatan aerobik yang diadakan seminggu sekali di kantorku. Setiap selesai jam kantor, ruangan banking hall lantas berubah menjadi tempat untuk aerobik. Kegiatan ini difasilitasi oleh kantor dengan menghadirkan seorang instruktur. Lumayan seminggu sekali cari keringat, pikirku.

Olahraga agar kesehatan terjaga
Berolahraga agar tetap sehat

Tak jauh berselang sesudahnya aku memutuskan untuk resign dari kantor tempatku bekerja. Dan sayangnya sejak itu aku nyaris tak pernah lagi berolahraga hingga sekarang. Walau tidak lagi menyandang gelar pekerja kantoran, toh kegiatanku juga tak banyak berkurang. Artinya aku tetap beraktifitas seperti biasa.

 

Sudah sekitar tiga tahun terakhir aku menekuni dunia menulis dengan menjadi seorang bloger. Menghadiri undangan event atau sekedar silaturrahim dengan teman-teman sesama bloger di Medan menjadi agenda hampir di setiap minggunya. Selama itu pula aku terbiasa bekerja di depan layar komputer setiap hari. Mirip seperti ketika aku masih bekerja di kantor, walau dengan intensitas berbeda.

Kegiatan seorang bloger
Bloger dan aktifitasnya

Pada usia yang ke-43 ini aku mulai merasa staminaku tidak secemerlang dulu. Kalau sebelumnya aku bisa melakukan beberapa pekerjaan sekaligus tanpa lelah, sekarang aku harus memilih mana pekerjaan yang prioritas untuk diselesaikan. Seandainya terlalu memaksakan diri, ujung-ujungnya aku gampang capek yang berakibat menurunnya produktivitas.

 

Di zaman seperti sekarang faktor kelelahan tak boleh dipandang sepele. Kita harus peka ketika tubuh mulai mengeluarkan sinyal. Tak bisa diindahkan begitu saja. Aku tak mau rasa letih berlebihan tersebut menggerogoti tubuhku secara perlahan.

 

Aku lantas teringat pada pesan mama sewaktu beliau masih ada. Ia selalu mengingatkanku agar tidak sembarang mengkonsumsi makanan.

“Ngga semua makanan yang mengenyangkan itu bagus untuk tubuh. Perhatikan juga kandungan nutrisinya” sepenggal pesan mama yang kuingat.

Kandungan nutrisi pada makanan
Perhatikan kandungan nutrisi makanan

Walau beliau bukan seorang ahli gizi, namun sebagai seorang ibu tentu ia tak ingin anaknya jatuh sakit karena sembarang mengkonsumsi makanan, terutama makanan cepat saji. Bahkan ketika aku sudah menikahpun, mama sering bela-belain masak dan mengirimkan makanan untukku dan suami.

 

Sejak masih duduk di bangku kuliah, aku pernah beberapa kali tumbang hingga harus menjalani opname di rumah sakit. Sebut saja thypus dan maag, kedua penyakit itu kerap membuatku bolak-balik berobat. Artinya, dari dulu daya tahan tubuhku termasuk parah.

 

Seiring dengan bertambahnya usia aku merasa lebih mudah letih. Duduk sedikit lama saja langsung pegal. Mengetik di depan layar komputer membuat aku lekas penat. Otak yang dipaksa berpikir ikut menyumbang stres yang berakibat kelelahan akut. Belum lagi badan rasanya capek luar biasa sehabis mengerjakan tugasku sebagai ibu rumah tangga tanpa ART. Dan semua itu sedikit banyak membuatku tidak maksimal dalam bekerja.

 

Obat-obatan telah membuatku jenuh karena sejak tiga tahun terakhir aku merasakan gejala alergi tertentu. Lalu aku memutuskan untuk menjauhkan diri sementara dari pengaruh buruk obat. Kalaupun harus mengkonsumsi sesuatu sedapat mungkin berasal dari bahan-bahan alami.

 

Sekitar dua minggu yang lalu aku berbelanja ke supermarket langganan. Nah, iseng-iseng aku mengamati deretan rak yang berisi aneka minuman herbal. Beberapa ada yang berlabel jamu. Lantas mataku tertuju pada kemasan kotak mungil berwarna kuning. Namanya Herbadrink Sari Temulawak. Di sebelahnya juga ada beberapa varian lain dari merk yang sama. Setelah sekilas membaca khasiatnya, aku langsung memasukkan dua kotak ke dalam keranjang belanja.

 

Begitu tiba di rumah, aku coba membuat segelas minuman segar dari Herbadrink tersebut. Tinggal ambil satu sachet, buka dan langsung larutkan ke dalam segelas air dingin. Udara kota Medan yang tengah terik-teriknya membuat aku mendamba minuman dingin. Syukur-syukur memiliki khasiat untuk tubuh, begitu pikirku.

Herbadrink Sari Temulawak

Sari Temulawak berbentuk ekstrak itu berwarna kuning emas dengan tekstur halus sehingga mudah larut di dalam air dingin sekalipun. Aromanya segar dan tidak berbau aneh samasekali. Saat diminum, indera pengecapku seketika menangkap kombinasi rasa manis-manis asam yang menyenangkan. Tidak kecut, apalagi pedar. Aku yang notabene tidak menyukai jamu, langsung meneguknya hingga habis. Pertama kali mencobanya, aku suka.

Minuman kesehatan Herbadrink Sari Temulawak

Mencicipi kesegaran Herbadrink sari temulawak sugar free

Minuman herbal yang dibuat berdasarkan resep tradisional ini ternyata memiliki beberapa khasiat, diantaranya membantu memelihara kesehatan fungsi hati. Ekstrak temulawak juga dipercaya dapat meningkatkan daya tahan tubuh dan memperbaiki fungsi pencernaan. Zat kalagoga, glikosida, flavonoid, xanthorrizhol, minyak atsiri, dan kurkumin yang terkandung dalam temulawak sungguh kaya khasiat.

 

Zat Kalagoga fungsinya mengatur produksi dari cairan empedu di dalam hati. Selain itu juga berfungsi untuk mengosongkan kantong empedu. Glikosida adalah senyawa yang mampu menghasilkan satu atau lebih gula (glikon) dan senyawa non gula (aglikon) ketika dihidrolisis serta berfungsi sebagai obat jantung, obat pencahar, sebagai lokal iritan, dan analgesik.

 

Flavanoid berfungsi sebagai antioksidan, mengusir polusi dari tubuh, mencegah proses penuaan, penolak alergi dan virus, serta menghindari dari penyakit yang mematikan. Xanthorrizhol berfungsi sebagai anti kanker, anti bakterial, dan baik pula untuk liver.

 

Minyak atsiri dipakai untuk bahan pada produk perawatan rambut, bahan untuk pijat maupun terapi, serta dipakai pula pada produk kecantikan dan perawatan tubuh. Sedangkan Kurkumin bermanfaat sebagai antioksidan, dapat mencegah beberapa tipe kanker, serta menurunkan kadar enzim penyebab inflamasi.

 

Setelah meminumnya selama lebih dari seminggu, setiap kali bangun tidur aku merasa lebih fresh. Pegal-pegal di badan perlahan berkurang. Khasiatnya memang tidak serta-merta dirasakan langsung sesaat usai diminum, tapi bila dikonsumsi rutin akan terasa perbedaannya.

 

Surprisingly, alergi yang sedang kumat beberapa waktu terakhir, perlahan ikut berkurang walau belum signifikan. Kadang-kadang aku memang bandel, pantangan mengkonsumsi produk berbahan dasar susu penyebab alergiku kerap aku langgar.

 

Bahagia rasanya menemukan produk yang bisa dijadikan minuman herba-break ku. Sari Temulawak memberikan efek baik sehingga dapat dikonsumsi secara rutin dan mengurangi ketergantunganku terhadap obat. Kemasan praktis nan higienis dan cara membuatnya yang sangat mudah terasa begitu membantuku memperoleh khasiat dan manfaat produknya. Tak perlu repot dan berkotor-kotor di dapur untuk menghadirkan segelas minuman berkhasiat.

 

Sari Temulawak kini hadir dengan kemasan baru yang sugar free dan aman dikonsumsi oleh seluruh anggota keluarga. Loh, kok bisa? Alasannya karena minuman ini mengandung pemanis buatan bernama Sukralosa yang diperbolehkan penggunaannya pada jenis makanan maupun minuman di hampir 80 negara (termasuk Indonesia). Dan yang terpenting, produk ini telah disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Jadi ngga perlu khawatir samasekali, kan?

 

Sekarang aku rutin mengkonsumsi minuman herbal ini karena telah merasakan sendiri khasiatnya, terutama untuk menghilangkan capek dan pegal-pegal. Selanjutnya aku menjalani hari-hari dengan lebih bersemangat. Beberapa pekerjaan yang sempat terbengkalai bisa kuselesaikan dengan baik. Karena kini nyaris tak ada lagi keluhan penat yang mengganggu aktifitasku. Akupun semakin sadar akan pentingnya menjaga kebugaran agar tetap produktif.

Herbadrink Blog Compeition: Life Style Story with Sari Temulawak

32 thoughts on “Pentingnya Menjaga Kebugaran Agar Tetap Produktif

  1. Wah.. Kebetulan banget ya kak kalo alerginya juga berkurang dengan minum herbadrink ini. Penasaran Diah pengen nyoba juga, soalnya beberapa minggu ini banyak banget ‘borongan’, badan pun capek dan pegal-pegal 😦

    Like

  2. ehhh, bohong nya dirimu kak, ini aku note besar2 ya!!! ngaku2 umur 43, hahai, seriously, u look younger then ur age, under 35th actually.

    sebagai salah satu follower di ig, tau lah kaka sesibuk apa, hadiri acara sana sini, sampe jadi pembicara malahan. so ternyata padatnya aktifitas ini dibarengi sama herbadrink, nanti lah aku coba rahasia nya

    Like

    • Tuh kan, jujur salah, boong salah juga. Hahahaha😂. Syukurlah masih dikira jauh lebih muda😉. Iya Sab, belakangan kan aku mayan banyak kegiatan. Kalo ngga jaga kondisi badan, umur segini udah bolak-balik kecapean aja pasti. Dan olahraga rutin itu ternyata memang ngefek buat kebugaran.

      Like

  3. Hah? 43th? Sebelum tahu usiamu saja aku sudah suka penampilanmu yg selalu fresh lo. Apalagi stlh tahu, tambah iri. Temulawaknya segeer banget. Buat buka puasa pasti langsung ngilangi dahaga.

    Like

    • Hahaha.. napa banyak yang ga yakin umurku segitu, ya😂. Jadi syeneng🙈. *eh. Mba Lusi juga klihatan fresh terus padahal aktifitasnya banyak. Bener banget, sari temulawak pas buat berbuka puasa sekalian☺.

      Like

Yuk, silahkan berkomentar disini. DILARANG meninggalkan link hidup di kolom komentar.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s