Halo Dunia, Aku Bosan !

Halo Dunia, Aku Bosan ! — Sudah hampir 1 bulan belakangan ini aku didera rasa bosan tingkat dewa. Rasanya benar-benar kehilangan semangat. Padahal setiap akhir minggu tiba, aku dan suami masih menyempatkan diri untuk sekedar makan di luar, atau bahkan nonton di bioskop.

Halo Dunia, Aku Bosan !

Kegiatanku sehari-hari nyaris tidak ada yang berubah. Masih dengan beberapa aktifitas di luar rumah. Aku juga masih sibuk mengurus 10 ekor kucing yang semakin nakal. Capeknya poll ! Tapi kehadiran mereka menjadi obat saat aku merasa sepi. Tingkah lakunya yang lucu dan menggemaskan seringkali membuat aku gak tega untuk melepaskan satu persatu ke dunia luar. Ya, pelan-pelan sih sudah mulai dicoba untuk mengeluarkannya dari rumah pada siang hari. Tapi dasar kucing rumah, sore-sore mereka sudah mulai duduk manis di depan pintu. Matanya menatap lekat ke arahku minta diperkenankan masuk. Kalau sudah begitu, akupun luluh.

 

Mengatasi rasa bosan yang mulai memuncak, aku kerap menghabiskan waktu di depan laptop sambil browsing hal-hal yang aku suka. Mulai dari melihat video tutorial make up di You Tube, sampai mencari-cari inspirasi bacaan untuk kebutuhanku menulis di blog ini. Namun, seringkali hanya berakhir tanpa hasil. Aku tetap merasa bosan. Uninspired.

 

Beberapa tulisanku masih menggantung di draft blog. Ada yang Β benar-benar mentah, namun ada juga yang hampir selesai. Beberapa sumber bacaan kelihatannya belum bisa memberiku inspirasi untuk menulis. Ide di kepala gak mampu dituangkan dalam bentuk tulisan. Nyaris frustasi sebetulnya. Rasanya butuh liburan untuk menyegarkan diri.

 

Aku mulai mengeluh pada suamiku. Ia menghiburku dan memberikan saran agar aku jangan terlalu memaksakan diri. Semakin dipaksa, semakin mandek. Sebetulnya aku setuju apa yang ia katakan, dan pelan-pelan berusaha menaikkan mood ku lagi dengan harapan aku bisa tetap semangat dan konsisten menulis. Mungkin otakku terlalu lelah dipaksa. Mungkin juga banyak hal yang aku pikirkan selama ini.

 

Sampai akhirnya aku punya kesempatan untuk ke toko buku di salah satu mall. Iseng-iseng aku menuju ke salah satu rak buku. Ada sebuah buku yang judulnya cukup menarik. Isinya tentang self healing. Kok pas ya? Apa mungkin aku masih membutuhkan self healing lagi? Toh selama ini aku masih mempraktekkannya di rumah. Menanamkan kalimat-kalimat afirmasi di kepalaku yang bertujuan untuk menyembuhkan luka batin. Kehilangan kedua orang tua dan seorang keponakan sekaligus memang menyesakkan dada. Separuh jiwa terasa hilang, berganti rasa yang sepi.

 

Dari buku sederhana tadi aku belajar banyak hal. Menyadari betapa berharganya hidup. Sebab kadang kita berpikir seakan-akan kita hidup selamanya. Dan menunda-nunda banyak hal penting. Kita ingin melakukan banyak hal tapi tidak pernah terealisasi. Padahal banyak hal yang bisa kita lakukan. Menyediakan waktu untuk diri sendiri, misalnya.

 

Akhirnya aku merasa bahwa penting sekali bagi kita untuk hidup setiap harinya. Seolah itu adalah hari terakhir kita. Selalu mengingat betapa berharganya hidup kita. Mengenali batin kita sendiri dan berusaha menyembuhkan luka batin yang telah lalu. Karena kita berhak untuk bahagia. Hari ini dan selamanya.

 

Kadangkala kita merasa bosan tanpa sebab. Dan hal itu mengganggu aktifitas sehari-hari. Namun semua dimulai dari diri sendiri. Kitalah yang membuat perubahan itu. Berubah agar tidak berlarut-larut dalam kebosanan. Saat aku menikmati makanan lezat, aku bersyukur bahwa Tuhan tidak mengambil indera pengecapku. Saat melihat pemandangan indah, aku bersyukur bahwa Tuhan tidak mengambil indera penglihatanku. Lantas, mengapa aku masih merasa bosan? Toh aku bisa menikmati hal-hal yang menyenangkan di dunia ini.

 

Di tengah pikiran yang kurang fokus, aku menyelesaikan tulisan ini. Aku berharap semua energi positif akan kembali hinggap didiriku. Dan, voila ! Perlahan aku merasa kembali bersemangat. Ternyata apa yang kita harapkan bisa terjadi. Padahal sebelumnya aku terus merasakan bosan.

 

Aku cuma manusia biasa. Makhluk yang bisa lelah dan bosan. Bisa juga kehilangan motivasi. Namun, kebahagiaan itu masih bisa diperoleh, asal kita menggerakkan hati dan pikiran untuk bahagia. Aku percaya, jika Tuhan masih memberikan kesulitan, tandanya Ia masih menyayangi kita. Pada akhirnya, hidup ini justru lebih ringan daripada kemampuan yang ada pada diri manusia. Jadi, kita pasti bisa mengatasi segala rasa bosan yang timbul.

 

Seberapa sering teman-teman merasa bosan? Sharing yuk di kolom komentar :).

 

*Pic credit : Unsplash

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

44 thoughts on “Halo Dunia, Aku Bosan !

    • Aku juga lagi uninspired nih, tapi pelan-pelan mood ku membaik. Kayaknya semua orang ada titik jenuh masing-masing ya :). Mungkin perlu liburan (lagi) ? Hehehe πŸ˜€

      Like

  1. akupun kadang bosan tingkat dewa kak, apalagi dengan keadaan ngekost sendiri, jenuh kadang bisa datang kapan aja and thats make me sad..hahhaa tapi biasanya aku janjlan kak klo lagi bosa, minimal keluar rumah πŸ˜€

    Like

    • Bosan gak ada sebab ya kan Fit? Aku juga, dan kali ini agak parah :(. Tapi pelan-pelan mulai semangat dikit sih.. hehehe. Butuh piknik barangkali kita ya. Ehem πŸ˜€

      Like

    • Bener mba, untung aku akhirnya tersadar sendiri :). Jangan sampai deh jadi orang yang ga bisa bersyukur, ya kan? Insya Allah tetep semangat, makasih mba Riska ;).

      Like

  2. Aku pernah ngalamin banget, Mba Molly. Wajar sih ya kayaknya. Asal nggak berlarut2. Biasanya kalo aku bosan yaudah break dulu dari rutinitas. Coba nyari sesuatu yg beda. Tapi sebenernya yang penting jangan diikutin bosennya. Tapi susah sih, hahaha

    Like

  3. aku pernah..aku pernah… hehehee.. kadang memang gitu kak, bosan datang secara tiba-tiba dan tanpa sebab. bisa juga karena kita memang terlalu jenuh dengan aktifitas maupun masalah yang ada.
    aku biasanya kalau kayak gitu yang kulakukan ya ‘break’ dulu sebentar dari kehidupan #loh. maksudnya aku bakal mengosongkan pikiran, bukan bengong dan agar kemasukan setan loh, maksudnya aq nggak mau mikirin apa-apa, ngebuang segala harapan dan ambisi. pokoknya cukup diam, tidur-tiduran, minum teh, dan membuang segala pikiran yang memberatkan, termasuk impian dan ambisi. karena terkadang impian juga bisa bikin kepala penat menurutku.

    Like

    • Kadang-kadang kalo kelewat banyak maunya dan gak ada yang terealisasi bikin kita bosan ya Di. Akupun sering gitu. Obatnya cuma satu memang, berdamai dengan diri sendiri. Break dari semuanya bisa juga tuh, makan2 enak atau me time kali ya.. hehehe :D.

      Like

  4. Bosan itu manusiawi banget. Kadang aku ngasih waktu diriku buat merasa bosan. Dinikmati aja πŸ™‚
    Tapi ada batas waktunya. Abis itu bikin sesuatu.
    Ohya biasanya bosan itu karena kurang tantangan (itu aku sih). Jadi kadang aku bikin target-target baru biar ada kegiatan gitu.
    Btw kucingnya ada 10? Wow banget!

    Like

  5. Aku juga sering dilanda bosan, kalau udah gitu paling browsing, nonton atau baca webtoon. Sebenarnya paling enak itu keluar jalan-jalan, tapi aku takut matahari kalau keluar siang-siang, hehehe.

    Like

    • Aku udah ngelakuin hampir semua yang aku suka Rin, tapi tetep weh bosan :(. Kayaknya memang harus jalan-jalan kemana gitu. Hehehe. Walah, takut matahari? Kok mirip vampire Rin? Hahahaha πŸ˜€

      Like

  6. Mbak Mollyta, menurutku merasa bosan itu adalah sifat manusiawi kita. Kita tidak tahan terhadap hal-hal rutin yang berlangsung terus-menerus. Aku juga seperti itu. Tapi mau bagaimana lagi karena tidak bisa terlalu sering meninggalkan rumah. Sebenarnya setiap bosan aku pengen traveling ke mana gitu. Tapi karena berbagai alasan yang salah satunya adalah pekerjaan dan budget Iya tidak bisa pergi semaunya. Rasa busanya disiasati saja dengan menerima keadaan πŸ™‚

    Like

    • Betul mba Evi, rutinitas itu bikin bosan. Tapi ada yang memang gak bisa dihindari ya. Rasanya memang pingin traveling aja kalo udah suntuk banget :(. Aku juga belum bisa traveling dulu dalam waktu dekat karena ada hal-hal yang kudu diberesin.

      Like

    • Aku juga ngerasanya gitu mba Dedew, kayaknya waktu cepet banget tapi aku ga ngapa-ngapain :(. Agak frustasi juga siy, untung aku cepet nyadar mba. Ternyata semua orang ngerasain tingkat kebosanan yang hampir sama yah. Yuk kita saling menyemangati ! :).

      Like

  7. kalau iyah mungkin jarang bosan tanpa sebab kak. paling kalo lagi nungguin orang bru bosan. baru tau kalau nantinya mungkin iyah bisa ngalamin bosan yang kayak kakak rasakan hehe. soalnya banyak aktivitas, dibanding bosan iyah lebih sering jenuh :v

    Like

    • Kita mirip mba Lia, bosenan. Hahaha :D. Ya juga ya, ngelakuin hal-hal diluar kebiasaan n spontan bisa bikin semangat balik lagi. Thanks mbaπŸ˜™

      Like

  8. Aku juga lagi bosen mbak molly T.T,,dan sempet ada kejadian terkait pekerjaan yang bikin down, pada akhirnya jadi malas ngapa2in bahkan sampe malas nulis blog. Mungkin kurang liburan juga kali ya mbak Moll..hiks hiks

    Like

    • Lagi jenuh akut barangkali ya mba. Memang kadang2 manusia begitu, rasanya bisen sampe males mau ngapa2in :(. Etapi bener juga mba, kayaknya butuh liburan kali ya… biar refresh lagi :D.

      Liked by 1 person

  9. kalo udh sampe tahap itu, berarti memang harus traveling mbak :).. aku bisa2 moody berkepanjangan kalo udh bosen, tapi ga ada solusi jalan2 :D.. cm kalo memang masalahnya di cuti yg ga bisa diambil gitu aja, ya trpaksa lah cari alternatif lain, kyk staycation di hotel mislnya :D…

    Like

    • Pinginnya memang traveling mba, tapi belum ada rencana bakal kemana samasekali :(. Kemarin2 maaih lelah karena urusan di persidangan. Tahun ini malah belum jalan jauh lagi :D. Kalo yang kantoran pasti kendalanya soal cuti yah.. hehehe.

      Like

  10. “Kadangkala kita merasa bosan tanpa sebab. Dan hal itu mengganggu aktifitas sehari-hari. Namun semua dimulai dari diri sendiri. Kitalah yang membuat perubahan itu.” setuju mba sama bagian ini, tapi kadang udah mau nyoba bikin perubahan ttp aja stuck begitu2 aja..

    Like

  11. aku kalo bosen jarang sih kayanya ya…lebih sering “hayati lelah” hahahaha….eh itu sama nggak sih?
    kalo udah diserang perasaan kaya gitu biasanya aku atasi dengan melakukan hal-hal yang benar-benar aku sukai misalnya : ngegame sampek pagi, ngopi, makan enak, gosip sama teman yang dijamin gosipnya nggak akan bocor kemana-mana πŸ˜€

    Like

    • “Hayati lelah” masih sodaraan sama bosen mba.. hihihi. Kalo rasa itu muncul kayaknya memang harus ada pelampiasannya biar ngga makin butek :D. Mirip siy sama aku mba, nyari makanan enak dan jalan-jalan sampe puas biasanya ngurangin kejenuhan ;).

      Like

Yuk, silahkan berkomentar disini. DILARANG meninggalkan link hidup di kolom komentar.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s