Sarden Adabi : Menu Praktis Untuk Santapan Sahur

Sarden Adabi : Menu Praktis Untuk Santapan Sahur — Tak terasa Ramadhan udah memasuki hari ke-20. Alhamdulillah aku menjalani puasa Ramadhan kali ini dengan lancar. Berbagai aktifitas tetap dijalankan seperti bulan-bulan sebelumnya. Yang terasa berbeda dan istimewa pada setiap bulan Ramadhan tentunya umat Islam yang akan berpuasa menjalankan ritual makan sahur.

Kemasan Sarden Adabi
Kemasan Sarden Adabi

Saat sahur biasanya orang mengkonsumsi makanan yang praktis untuk dimasak. Nah, salah satu alternatif makanan yang bisa disantap adalah sarden Adabi. Ikan sarden yang dikalengkan ini adalah makanan yang sangat praktis dari sisi penyajiannya. Cara membuka kemasannya juga mudah sekali, tinggal menarik kait yang ada di bagian atas kaleng (persis seperti kemasan kaleng minuman bersoda) dan voilaaa… tutupnya terbuka dengan mudah.

Tutup kemasan kaleng sarden Adabi
Tutup kemasan kaleng sarden Adabi

Sarden Adabi dengan kuah tomat ini tinggal dipanaskan di wajan sebelum dihidangkan hangat-hangat. Supaya lebih nikmat biasanya aku menumis bawang bombay, bawang merah dan bawang putih terlebih dulu, lalu memasukkan irisan cabe merah plus sedikit cabe rawit. Semuanya ditumis hingga harum dan sedikit layu. Setelah itu barulah sarden tadi dimasukkan ke dalamnya sambil menambahkan sedikit air matang. Lalu aku membubuhkan sedikit garam dan memasaknya hingga mendidih. Gak perlu lama-lama memasaknya, sarden tadi langsung diangkat dan disajikan diatas piring. Praktis kan?

Hasil masakan sarden Adabi
Hasil masakan sarden Adabi

Selain praktis, ikan sarden ini sebenarnya kaya akan vitamin dan mineral. Ikan sarden juga merupakan sumber alami asam lemak Omega-3 yang bermanfaat untuk kesehatan. Dibandingkan jenis ikan lainnya, sarden termasuk ikan yang rendah kontaminan karena tidak berada dalam tingkatan rantai makanan yang tinggi (Sumber : Wikipedia). Jadi gak perlu khawatir untuk mengkonsumsinya.

Walaupun untuk santap sahur aku menyajikan masakan lain, sarden Adabi juga ikut disajikan dalam beberapa kali kesempatan. HIdangan ini merupakan menu praktis untuk santapan sahur, terutama bila makan sahur dalam kondisi agak terburu-buru gara-gara hampir telat bangun… hahaha. Kemasan kalengnya yang mungil sangat pas porsinya untuk kami berdua. Hanya dimakan dengan sepiring nasi putih panas aja rasanya udah nikmat dan cukup kenyang. Diluar bulan Ramadhan, kadang-kadang aku juga menyajikan sarden kaleng ini untuk sarapan. Tinggal ambil lembaran roti tawar lalu disobek dan dicocolkan ke sardennya. Simple kan?

Sarden Adabi : Menu Praktis Untuk Santapan Sahur — Gak ada salahnya bila kita menyediakan beberapa kaleng sarden Adabi ini di rumah. Walaupun bukan dikonsumsi setiap hari, namun sarden ini bisa “menyelamatkan” kita saat terburu-buru harus makan ataupun bila persediaan makanan lain menipis.

14 thoughts on “Sarden Adabi : Menu Praktis Untuk Santapan Sahur

    • Hihihi… syukurlah targetnya tercapai Sab, biar makin banyak yang ngiler kan banyak juga yang pingin icip-icip sarden Adabinya 😀. Thanks yaa…

      Like

Yuk, silahkan berkomentar disini. DILARANG meninggalkan link hidup di kolom komentar.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s